Pembukaan Pelatihan Pembina PMR

Dibaca: 37766 kali  Selasa, 07 November 2017 | 14:46:46 WIB
Pembukaan Pelatihan Pembina PMR
Ket Foto :
TEMBILAHAN - riautribune : Palang Merah Indonesia (PMI) Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) menaja kegiatan Pelatihan bagi Pembina Palang Merah Remaja (PMR) PMI. Kegiatan ini akan dilaksanakan selama lima hari mulai tanggal 6-10 November 2017.
 
Bertempat di aula Wisma Kemuning Muda Tembilahan, kegiatan dibuka oleh Ketua PMI Inhil, Hj Zulaikhah Wardan S.Sos ME, yang ditandai dengan pemasangan tanda peserta kepada dua orang perwakilan, Senin (6/11). Dalam kesempatan itu, turut hadir sejumlah Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Inhil, kepala Markas PMI, dan peserta pelatihan.
 
Tujuan pelaksanaan pelatihan ini ialah untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan bagi pembina PMR, sehingga mampu memberi materi dasar di sekolah masing-masing. PMR terbagi atas tiga tingkatan, yaitu PMR Mula (tingkat pelajar SD/ sederajat), PMR Madya (tingkat pelajar SMP/ sederajat), dan PMR Wira (tingkat pelajar SMA/ sederajat).
 
Jumlah peserta yang mengikuti pelatihan ini sebanyak 40 orang. Pelatihan ini menggunakan 2 metode, yaitu teori dan praktek yang dipandu oleh 5 orang narasumber.
 
Pelatihan Pembina PMR adalah wadah dan pembinaan kepada para pembina PMR Indonesia yang berpusat di sekolah dan di masyarakat untuk mengaplikasikan pengetahuannya kepada para PMR di sekolahnya agar siap menjadi relawan PMI. Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua PMI Inhil saat menyampaikan sambutannya.
 
"Pembina PMR adalah wakil kepala sekolah/ guru/ seseorang yang ditunjuk sebagai pembina PMR di sekolahnya. Pelatihan pembina PMR merupakan pembekalan bagi pembina PMR dalam melakukan pengembangan untuk masing-masing PMR-nya. Dalam pelaksanaannya PMR akan dibantu oleh Korps Suka Relawan (KSR). Pelatihan ini merupakan salah satu program PMI di tahun 2017", papar Zulaikhah.
 
Wanita yang akrab disapa Ikha ini berharap agar para peserta dapat mengikuti dan memahami kegiatan ini dengan baik sehingga dapat menyalurkan ilmunya di sekolah masing-masing. "Kalau bisa apa yang didapat di sini dikembangkan jangan hanya terfokus dengan pelajaran di sini. Jadi para peserta saya harap dapat memanfaatkan waktunya dengan baik selama mengikuti kegiatan ini", ujarnya.Ikha juga mendoakan agar para peserta selalu sehat saat mengikuti pelatihan hingga selesai.
 
Selain itu, Ikha menegaskan kepada seluruh PMR sekolah yang telah terbentuk untuk mendaftarkan diri ke PMI Inhil. "PMR yang sudah terbentuk harus didaftarkan ke PMI Inhil agar mendapat nomor registrasi di PMI Pusat sehingga PMR2 yang ada di Inhil dapat menjadi kebanggaan kita bersama", tutupnya.(diskominfo inhil)
 
Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Selasa, 11 Desember 2018 - 23:13:07 WIB

Timsel Seleksi KPU Kabupaten/Kota Diduga Lakukan Kecurangan

PEKANBARU-riautribune: Sejumlah peserta seleksi KPU Kabupaten/kota mempertanyakan hasil keputusan timsel KPU Kabupaten/kota wilayah II, Provinsi Riau, karena dianggap janggal. Demikian diungkapkan oleh Muhammad Sukriadi salah satu peserta seleksi KPU kabupaten Rokanhulu, perihalnya timsel tidak memperlihatkan profesionalitas dalam menjalankan tugas