Fadli Zon Desak Pemerintah Usut Isu Pembelian 5.000 Senjata

Dibaca: 30478 kali  Senin, 25 September 2017 | 10:39:03 WIB
Fadli Zon Desak Pemerintah Usut Isu Pembelian 5.000 Senjata
Ket Foto : foto internet

JAKARTA - riautribune : Wakil Ketua DPR, Fadli Zon mendesak pemerintah dan aparat kepolisian mengusut tuntas isu pembelian 5.000 senjata ilegal yang diduga dilakukan oleh institusi pemerintah.

"Kalau misalnya ada seperti itu, mestinya bisa dibuka, supaya tidak boleh ada kejadian lagi. Kita kan punya mekanisme, prosedur dalam pengadaan alutsista," ujar Fadli di sela Car Free Day, Jakarta, Minggu, 24 September 2017.

Isu adanya institusi pemerintah melakukan pembelian 5.000 senjata diungkapkan oleh Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo di acara silaturahmi dengan para purnawirawan dan kepala staf di Mabes TNI, Cilangkap, Jumat, 22 September 2017. Ketika itu, Gatot menyampaikan informasi itu untuk kalangan internal TNI. Namun, pernyataan Gatot tersebut kemudian menyebar.

Menurut Fadli, setiap institusi pemerintah tak memiliki hak melakukan pengadaan senjata tanpa melewati prosedur resmi dan mentaati peraturan hukum yang ada. "Itu sangat berbahaya. Kita hanya membolehkan yang punya hak untuk mengadakan senjata dan sebagainya. Jadi saya kira ini warning juga," ucapnya.

Fadli Zon juga meminta kepada Panglima TNI, Gatot Nurmantyo, memberikan klarifikasi terkait isu tersebut. Terutama soal dugaan institusi pemerintah yang terlibat di dalam. "Apakah ini institusi sebagai institusi atau sekedar oknum yang mengatasnamakan insitusi tersebut. Ini, harus kita pelajari," ucapnya.(tmpo) 
 
 

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Legislator" Index »