Presiden Instruksikan Agar RTRW Riau Selesai Dalam Sebulan

Dibaca: 57655 kali  Jumat, 02 Juni 2017 | 11:08:04 WIB
Presiden Instruksikan Agar RTRW Riau Selesai Dalam Sebulan
Ket Foto : foto internet

PEKANBARU - riautribune : Rapat Terbatas antara Pemerintah Provinsi dan Presiden sudah digelar Rabu (31/5) kemarin di Istana Kepresidenan. Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman, Sekdaprov Ahmad Hijazi dan Kepala Bappeda Rahmad Rahim mewakili Pemprov Riau.

Gubernur menyampaikan langsung kepada Presiden Kendala Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) yang dihadapi Pemprov Riau saat ini dan terkendalanya pembangunan proyek strategis Nasional di Riau.

Presiden yang memimpin rapat tersebut langsung mengintruksikan agar persoalan RTRW bisa dituntaskan satu bulan kepada Menteri LHK Siti Nurbaya yang akan bekerjasama dengan Pemprov Riau.

"Jadi Pak Presiden meminta agar dituntaskan persoalan RTRW sebulan kedepan. Sudah RTRW harus tuntas sebulan ini,"ujar Kepala Bappeda menirukan pernyataan Presiden yang sedikit meninggi saat rapat terbatas tersebut.

Sebagaimana kendala yang dihadapi Riau pembangunan jalan tol Pekanbaru - Dumai, Pembangunan rel kereta api dan listrik 500 KV di Riau Pelabuhan Industri Tanjung Buton serta kawasan Sience Techno Park akibat RTRW belum tuntas mengakibatkan pembangunannya terhambat.

"Buk Menteri yang hadir pada saat Rapat langsung mengiyakan dan berjanji akan membahas secepatnya dengan Peemerintah Provinsi,"ujar Rahmad Rahim.

Untuk menindaklanjuti itu, Gubernur usai rapat dengan Presiden langsung mendatangi kantor Kementerian LHK dan bertemu langsung dengan Dirjen Planologi dan Tata Lingkungan, dan Direktur Pengukuhan Kawasan Hutan.

"Jadi Sepakat Pemprov, Kementerian dan Pansus akan segera menyelesaikan masalah RTRW ini dalam satu bulan kedepan, Senin depan mulai bekerja,"ujar Rahmad Rahim.

Menurut Rahmad Rahim sebenarnya sudah tidak ada persoalan asalkan Kementerian LHK mengeluarkan SK yang bisa menjadi panduan daerah dalam menetapkan Perda RTRW dan dikeluarkannya sejumlah Desa dari kawasan hutan sebagaimana yang ditetapkan dalam sejumlah SK yang dikeluarkan Kementerian LHK.

"Semoga saja bisa segera dituntaskan dan pembangunan di Riau tidak terkendala lagi, karena keinginan Presiden juga demikian,"ujar Rhmad Rahim.

Selanjutnya dalam pertemuan dengan Presiden tersebut yang dihadiri hampir semua Menteri dalam kabinet Presiden Jokowi, disampaikan Gubernur juga keinginan dan harapan Riau khusus nya dalam pembangunan infrastruktur.

"Diantaranya pak Gubernur minta pembangunan jalan ke Kuala enok, kawasan destinasi Wisata sudah diperintahkan pak Presiden Menteri PU PR,"ujar Rahmad Rahim. Tidak hanya itu Gubernur juga menyampaikan rencana perpanjangan runway Bandara SSK II dan pembangunan kawasan industri Riau lainnya di Dumai.(antr)

 

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Rabu, 25 Maret 2020 - 17:48:59 WIB

PERSOALAN WABAH COVID-19 DAN GEOPOLITIK PEMERINTAH DAERAH

Perkembangan teknologi perhubungan telah meluaskan kehidupan berbangsa dan bernegara, juga dalam perekonomian. Arus pergerakan orang, barang dan uang pun meningkat serta berimbas pada tuntutan pelonggaran pintu-pintu masuk ke suatu daerah. Kata-kata globalisasi, integrasi regional, infrastruktur hingga deregulasi menggambarkan kecenderungan tersebu