Kapolda Riau Perintahkan Tangkap Cukong Pembalak Liar Cagar Biosfer

Dibaca: 29523 kali  Selasa, 28 Februari 2017 | 09:55:25 WIB
Kapolda Riau Perintahkan Tangkap Cukong Pembalak Liar Cagar Biosfer
Ket Foto : foto internet

PEKANBARU - riautribune : Kepala Kepolisian Daerah Riau Inspektur Jenderal Polisi Zulkarnain mendarat mengunakan helikopter di Hanggar Lengkung Lanud Roesmin Nurjadin Pekanbaru, Riau. Seharian dirinya meninjau operasi pemberantasan pembalakan liar di Cagar Biosfer Giam Siak Kecil, di Bengkalis. Peninjauan dilakukan bersama Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Ditjen Gakkum KLHK).

Hasilnya, satu orang terduga pelaku pembalakan liar berhasil diamankan dari dalam area konservasi Cagar Biosfer Giam Siak Kecil. Ia menduga kalau si pelaku tersebut adalah suruhan dari Cukong.

Kapolda mengultimatum kepada jajarannya untuk dapat mengungkap cukong atau pemodal pembalakan liar Cagar Biosfer Giam Siak Kecil-Bukit Batu (CBGSK-BB).

"Saya beri waktu, Polres (Bengkalis) maupun Krimsus (Polda Riau) menangkap para cukongnya, satu atau dua minggu akan datang," kata Zulkarnain kepada, Senin.

Ia menegaskan, apabila dalam waktu yang diberikan tidak juga berhasil ditangkap, maka patut dicurigai adanya dugaan keterlibatan melibatkan pejabat jajarannya. "Saya copot," tegasnya menjawab penekanan ultimatum tersebut.

Kapolda meluapkan kekesalannya usai melihat langsung lokasi pembalakan liar tersebut. Ia bahkan mengatakan apabila diberi kewenangan untuk menembak pelaku pembalakan liar di tempat, akan ia lakukan.

"Kami melihat langsung ke TKP (tempat kejadian perkara). Memang kalau saya gregetan. Kasarnya kalau (diperkenankan) ditembak pelaku illog, saya tembak juga," ujarnya.

Kapolda mengatakan sejauh ini pihaknya telah berhasil menangkap tangan seorang pelaku pembalakan liar atas nama Mirin. Dia ditangkap oleh tim Polda Riau yang terlebih dahulu ke lokasi tepatnya di Desa Bukit Kerikil, Kecamatan Bukit Batu, Bengkalis.

Dari pelaku itu, ia mengatakan pihaknya akan mendalami dan mengembangkan pelaku lainnya, termasuk cukong atau pemodal.

Aktivitas pembalakan liar di CBGSK-BB kembali ditemukan baru-baru ini. Temuan tersebut tentu cukup mengejutkan. Pasalnya, akhir 2016 silam operasi terpadu pernah dilakukan. Saat itu tim membakar, menghancurkan dan menutup kanal-kanal yang terkait pembalakan liar.

Pasca operasi terpadu, aktivitas pembalakan liar memang sempat terhenti. Namun, karena saat itu juga tidak ada yang berhasil ditangkap, disinyalir menjadi alasan para perambah kembali lagi. Terlebih, cukong atau pemodal seolah cukup "sakti" untuk tersentuh hukum.


 

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Rabu, 19 September 2018 - 11:04:12 WIB

Legislator Pertanyakan Dasar Penyusunan RUU Kerja Sama Pertahanan Luar Negeri

Anggota Komisi I DPR RI Supiadin Aries Saputra mempertanyakan peran Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara yang tidak dimasukkan sebagai dasar penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) Kerja Sama Luar Negeri Bidang Pertahanan, khususnya dalam pembahasan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Kerja Sama antara Indonesia dengan Arab Saudi dan Belanda di Bidang Pertahanan.

Rabu, 19 September 2018 - 11:04:12 WIB

Legislator Pertanyakan Dasar Penyusunan RUU Kerja Sama Pertahanan Luar Negeri

Anggota Komisi I DPR RI Supiadin Aries Saputra mempertanyakan peran Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara yang tidak dimasukkan sebagai dasar penyusunan Rancangan Undang-Undang (RUU) Kerja Sama Luar Negeri Bidang Pertahanan, khususnya dalam pembahasan Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU Kerja Sama antara Indonesia dengan Arab Saudi dan Belanda di Bidang Pertahanan.