Panglima TNI: Isu Komunis Dan Tenaga Kerja Asing Dihembuskan Untuk Adu Domba Dan Pecah Belah Bangsa

Dibaca: 61236 kali  Rabu, 28 Desember 2016 | 14:01:50 WIB
Panglima TNI: Isu Komunis Dan Tenaga Kerja Asing Dihembuskan Untuk Adu Domba Dan Pecah Belah Bangsa
Ket Foto : foto rmol

 JAKARTA - riautribune : Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menegaskan isu tenaga kerja asing dari China yang membanjiri Indonesia, dan juga isu tentang Komunisme adalah sebuah pembelokkan isu.

Isu itu sengaja dihembuskan oleh pihak asing agar bangsa Indonesia terlena sehingga tidak mengetahui persoalan yang sebenarnya adalah Indonesia tengah di kepung oleh kekuatan-kekuatan besar dunia di kancah geo-politik, seperti konflik Laut China Selatan, ISIS, dan ancaman terhadap Blok Masela.

"Kita dibelokkan dengan isu-isu seperti ini. Kalau namanya komunis, (maka) TNI dan umat Islam, tanpa dikomando siap melawan," kata Panglima saat menyampaikan ceramah umuh dalam acara Refleksi Akhir Tahun Fokal IMM di Gedung PP Muhammadiyah, Jakarta, Rabu, (28/12).

Apalagi isu komunis, lanjut dia, seperti Presiden Jokowi yang dikabarkan hendak meminta maaf kepada PKI, hanyalah isu yang membuat bangsa Indonesia tidak tahu masalah sesungguhnya yakni ancaman kedaulatan bangsa. Wilayah Barat Indonesia akan dicaplok oleh China, sementara wilayah Timur Indonesia terancam jadi milik Amerika Serikat.

"Saya perlu mengingatkan, tujuannya memprovokasi rakyat, adu domba, dan memecah belah bangsa," tegas Gatot.

Gatot memberikan contoh, isu "Penjarakan Ahok" adalah murni gerakan dari rakyat terutama umat Islam, lalu kemudian ditunggangi untuk isu lainnya yakni Gulingkan RI-1. Gatot memastikan, isu penggulingan RI-1 ini adalah isu yang didesain oleh pihak luar agar Indonesia menjadi ricuh dan terpecah seperti di negara-negara Arab spring.

"Gulingkan RI-1 itu pesanan dari luar Saya buktikan dan saya pastikan," ujarnya.

Buktinya, lanjut Gatot, pada tanggal 20 November 2016, ada isu bahwa oknum TNI Kostrad melakukan penganiayaan kepada Ketua FPI Habib Rizieq Shihab di markasnya di Petamburan, Tanah Abang. Gatot kemudian memerintahkan jajarannya, termasuk intel TNI untuk menguji kebenaran dan sumber isu yang berhembus. Ternyata, didapati bahwa, isu penganiayaan terhadap Habib Rizieq dihembuskan oleh salah satu media Australia.

"Itu bukti, kita dipecah belah oleh isu dari luar," tandasnya. (rmol)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Nasional" Index »