Jampidum: 10 Terpidana Mati Tersisa Dieksekusi Bertahap

Dibaca: 42175 kali  Jumat, 29 Juli 2016 | 08:47:18 WIB
Jampidum: 10 Terpidana Mati Tersisa Dieksekusi Bertahap
Ket Foto : illustrasi internet

JAKARTA – riautribune : Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Noor Rachmad menyatakan, hanya empat terpidana mati termasuk Freddy Budiman yang sudah dieksekusi. Sisanya akan dieksekusi secara bertahap.

“Untuk periode akan datang dilakukan untuk (terpidana mati) yang lainnya,” katanya kepada wartawan di Cilacap, Jawa Tengah, Jumat (29/7/2016) dini hari.

Sebelumnya diberitakan ada 14 terpidana mati kasus narkoba yang masuk dalam daftar dieksekusi jilid III. Namun, hanya empat orang yang akhirnya ditembak mati di lapangan Pospol, Pulau Nusakambangan, Cilacap.

Keempatnya adalah Freddy Budiman, terpidana mati kasus impor 1,4 juta butir ekstasi. Tiga lagi adalah Michael Titus dan Humprey Ejike, keduanya warga Nigeria. Selanjutnya Cajetan Uchena Onyeworo Seck Osmane asal Afrika Selatan.

“Untuk (eksekusi) periode berikutnya kami akan sampaikannya pada saatnya nanti,” ujarnya.

Menurutnya banyak pertimbangan komprehensif dan mendalam dalam memutuskan eksekusi. Keempat terpidana yang sudah dieksekusi mati, kata Rachmad, salah satu pertimbangannya adalah kejahatan mereka lakukan tergolong massif. Mereka bahkan sudah dua kali mengajukan peninjauan kembali (PK).

Sebelumnya Noor Rachmad mengatakan bahwa eksekusi mati terpidana narkoba dilakukan semata-mata untuk menjalankan amanah undang-undang. “Sesungguhnya ini bukan pekerjaan yang menyenangkan, tapi ini pekerjaan menyedihkan karena menyangkat nyawa orang,” sebutnya.

Menurut dia eksekusi mati dilakukan dalam rangka memberantas narkoba. “Menghentikan niat jahat untuk menghentikan peredaran narkoba,” sebutnya.(okz/rt)
 

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Nasional" Index »

Sabtu, 23 Juni 2018 - 11:00:41 WIB

Kawanan Perampok Satroni Indomaret 67 Harapan Raya Pekanbaru

Kawanan perampok menyatroni sebuah toko ritel Indomaret 67 di Jalan Imam Munandar, Kelurahan Tangkerang Utara, Kecamatan Bukit Raya, Sabtu (23/06/18) pukul 05.40 WIB pagi. Pelaku yang berjumlah lebih dari satu orang tersebut bahwa sempat menodongkan sepucuk senjata api revolver kepada dua orang karyawan di TKP, Ramana Sakti (22) dan Asbi Aidil (22)