Peringati Earth Hour, SHARP Lantik Presiden Komunitas Muda Peduli Lingkungan

Dibaca: 58523 kali  Senin, 28 Maret 2016 | 07:32:58 WIB
Peringati Earth Hour, SHARP Lantik Presiden Komunitas Muda Peduli Lingkungan
Ket Foto : SHARP Greenerator, wadah generasi muda pencinta lingkungan.(riautribune.com)

CIBODAS-riautribune: Setelah meluncurkan komunitas pencinta lingkungan SHARP Greenerator yang diikuti anak-anak muda se-Jabodetabek 25 November 2015 lalu, PT. SHARP Electronics Indonesia (SEID) secara resmi melantik presiden dan anggota tetap SHARP Greenerator, di Kebun Raya Cibodas, Cianjur, Jawa Barat, bertepatan dengan momen Earth Hour 2016 pada 19 Maret 2016. Presiden dan anggota tetap yang total berjumlah 25 orang ini dilantik dengan disaksikan sejumlah organisasi nirlaba lingkungan hidup, yaitu Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Kebun Raya Bogor, Transformasi Hijau (Trashi), Yayasan Terumbu Karang Indonesia (Terangi), World Wild Fund (WWF) Indonesia, serta Borneo Orangutan Survival (BOS) Foundation.

Kelima organisasi nirlaba lingkungan hidup ini merupakan mitra SEID dalam mengawal dan mendampingi aktivitas SHARP Greenerator sejak pertama kali diluncurkan tahun lalu. Bersama-sama kelima organisasi pembina tersebut dan juga SEID selaku inisiator, beragam aksi nyata untuk lingkungan hidup telah dilakukan oleh komunitas ‘hijau’ ini. BOS Foundation melakukan pengawalan untuk aktivitas konservasi orangutan dalam program Orangutan Live Saver yang dilaksanakan pada 13 Januari 2016 di Pusat Primata Schmutzer Ragunan Jakarta.

Dalam kegiatan ini, mereka belajar mengenal langsung perilaku khas orangutan, proses pelepasliaran orang-utan ke habitat asli mereka. Juga melakukan adopsi tiga Orangutan bernama Kopral dan Shelton yang saat ini tinggal di Samboja Lestari, serta Sura di Nyaru Menteng. Kedua lokasi tersebut merupakan pusat konservasi, rehabilitasi, dan reintroduksi Orangutan di Kalimantan yang sangat terkenal di seluruh dunia. Dengan melakukan adopsi, anggota komunitas telah turut berkontribusi dalam pembiayaan perawatan ketiga orangutan tersebut dan dapat memantau pertumbuhan serta perkembangan mereka secara berkala.

Sementara itu, WWF Indonesia mengawal SHARP Greenerator untuk isu yang berkaitan dengan perubahan iklim dan energi terbarukan dalam program Climate Change Agent pada 27 Januari 2016 di Museum Listrik dan Energi Terbarukan Taman Mini Indonesia Indah Jakarta. Bersama WWF, selain mendapat wawasan mengenai alternatif-alternatif energi baru terbarukan, mereka juga belajar langsung untuk menghitung energi dan biaya yang dihabiskan satu orang manusia setiap harinya melalui simulasi kalkulator karbon sehingga muncul kesadaran dalam diri mereka untuk melakukan penghematan energi sesederhana mungkin dalam aktivitas sehari-hari.

Terangi mengawal SHARP Greenerator untuk aktivitas konservasi ekosistem laut dan pesisir dalam program Coral Reef Heroes pada 24 Februari 2016 di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, Jakarta. Di kegiatan ini, mereka terjun langsung ke perairan Pulau Pramuka untuk melakukan adopsi puluhan terumbu karang dan belajar di bawah laut mengenai simbiosis antara satu spesies dengan spesies lainnya dalam menjaga keseimbangan ekosistem. Tidak hanya itu, mereka pun melakukan pengamatan tumbuhan pesisir seperti rumput lamun dan mangrove. Untuk aktivitas yang berkaitan dengan isu Reduce, Reuse, dan Recycle, serta budidaya organik, Trashi hadir mengawal SHARP Greenerator dalam program Organic Junkies pada 10 Maret 2016 di Kampung Sarongge, Cianjur, Jawa Barat.

Di Kebun Organik Sarongge, bersama para petani setempat mereka belajar langsung mengenai teknik-teknik pertanian dan peternakan organik yang tidak hanya bebas dari penggunaan bahan-bahan kimia namun juga memberdayakan sumber daya masyarakat lokal. Melengkapi seluruh program-program ‘hijau’ tersebut, LIPI turut mendukung untuk mengawal aktivitas pelestarian keanekaragaman hayati melalui pengenalan sistem kultur jaringan dalam program “Biodiversity Warrior” pada 19 Maret 2016 serta pengamatan langsung kekayaan tumbuhan nusantara melalui Garden Tour di Kebun Raya Cibodas, Jawa Barat.


“Sejak komunitas ini diluncurkan, kami terkejut karena respon para pelajar di Jabodetabek sangat luar biasa. Kami sempat kewalahan karena antusiasme mereka dalam mendaftar setiap program yang kami laksanakan bersama para mitra organisasi nirlana lingkungan hidup. Hingga komunitas ini resmi dilantik, tak kurang dari 150 peserta telah berpartisipasi dalam program kami. Kedua puluh lima anggota tetap bersama satu orang Presiden yang kami lantik ini terpilih karena sikap proaktif dan semangat mereka yang tak putus sepanjang kegiatan. Mereka inilah yang akan menjadi motor penggerak bagi inisiatif aksi-aksi ‘hijau’ bersama ratusan bahkan ribuan generasi muda lainnya. Kami sangat berterima kasih kepada lima mitra organisasi nirlaba yang turut membantu hingga terbentuknya komunitas ini,” tutur Haruhiko Sano selaku General Manager Brand Strategy Group Division SEID. (rls/ehm)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Sabtu, 15 Desember 2018 - 11:10:58 WIB

Pelantikkan DPC Demokrat oleh SBY Terasa Gezah

PEKANBARU-riautribune: Sekalipun sempat didera oleh peristiwa perusakkan baleho dan bendera partai Demokrat, gesa pelantikkan DPC Demokrat se Riau tetap terasa. Disaksikan Ketua Umum DPP Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono beserta istri dan pengurus DPP lainnya, seluruh pengurus DPC Partai Demokrat se-Riau resmi dilantik. Pengurus dilantik oleh Ketua DPD Partai Demokrat Riau, Asri Auzar di salah satu hotel, Pekanbaru, Sabtu (15/12/18).

Jumat, 14 Desember 2018 - 17:41:05 WIB

Dipasangkan Tanjak, dan dijamu Makanan Khas Melayu

PEKANBARU-riautribune: - Mantan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) Tiba di Pekanbaru, tepat sebelum Sholat Jumat. Presiden RI ke 6 ini langsung di sambut dengan diserahkan Tanjak Riau, turut disambut oleh Gubernur Riau Wan Thamrin , Ketua MKA LAM Riau Al Azhar, Ketua DPD Demokrayt Riau Asri Auzar dan Sekretaris DPD Eddy Mohammad Yatim, Jumat (14/12).