Dilaporkan ke Polda Riau, Ini Tanggapan Rumah Sakit Ibnu Sina Pekanbaru

Dibaca: 47414 kali  Sabtu, 17 Oktober 2020 | 11:28:36 WIB
Dilaporkan ke Polda Riau, Ini Tanggapan Rumah Sakit Ibnu Sina Pekanbaru
Ket Foto :

PEKANBARU - riautribune : Pihak Rumah Sakit Islam Ibnu Sina Pekanbaru mengatakan siap mengikuti proses hukum atas laporan yang dibuat keluarga pasien Covid-19 ke Polda Riau. Sebelumnya keluarga almarhumah Wirsamsiwarti membuat laporan ke Polda Riau pada Rabu (14/10/2020) terkait hasil swab pasien yang dinyatakan negatif Covid-19, sedangkan yang dipublikasikan hasilnya positif.

 

"Itu sudah (dibahas) ke tahap manajemen dan kuasa hukum rumah sakit juga," cakap Humas Rumah Sakit Ibnu Sina, Fani, Jumat (16/10/2020). Namun demikian Fani enggan menanggapi terlalu banyak soal laporan tersebut. Ia mengatakan sudah menjelaskan duduk persoalan pada acara Indonesia Lawyers Club (ILC) sepekan yang lalu. "Untuk saat ini sifatnya kita terlapor dan kita serahkan ke kuasa hukum," jelasnya.

 

Ketika dilayangkan pertanyaan apa yang sebenarnya terjadi, Feni kembali tidak bersedia menjelaskan secara gamblang apa yang terjadi antara pihak rumah sakit dan pihak keluarga dari almarhumah Wirsamsiwarti. "Mohon maaf kalau itu belum bisa saya bicara, yang bisa kita sampaikan kita sifatnya hanya mengikuti saja," pungkasnya.

 

Sebelumnya pihak keluarga dari Almarhumah Wirsamsiwarti mendatangi Polda Riau, Kamis (15/10/2020). Mereka membuat laporan ke Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau atas dugaan korupsi dana Covid-19 di Kota Pekanbaru. Sehari sebelumnya pihak keluarga membuat laporan ke Diskrimum Polda Riau, namun disarankan melapor ke Ditreskrimsus.

 

"Kami membuat laporan ke Ditreskrimsus Polda Riau ini berdasarkan anjuran dari Ditreskrimum, dan hari ini kita masukan aduan tertulis perihal dugaan tindak pidana korupsi dana Covid-19 di Pekanbaru," cakap Ketua Tim Kuasa Hukum Keluarga, Suroto.

 

Ia menjelaskan laporan tersebut dilakukan oleh pihak keluarga agar permasalahan Covid-19 di Pekanbaru menimbulkan titik terang. Terlebih ada kesalahan data yang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Pekanbaru yang mana almarhumah Wirsamsiwarti merupakan pasien negatif Covid-19, hal tersebut dibuktikan dari surat hasil swab yang keluarkan oleh pihak Rumah Sakit Ibnu Sina.

 

Namun pada hari Rabu (30/09/2020) namanya justru tercantum di dalam daftar data jenazah pasien Covid-19 yang dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan Pekanbaru. "Harapannya agar cepat diproses dan terang benderang kenapa ada kesalahan data, apakah itu disengaja atau tidak. Makanya kita laporkan hari ini supaya ada kejelasan," cakapnya.

 

Laporan ini sendiri dilakukan sekitar pukul 11.00 Wib, pihak keluarga sendiri diwakili oleh Zulkardi serta didampingi oleh tiga orang kuasa hukum pihak keluarga. Kuasa hukum keluarga sendiri sejatinya berjumlah enam orang, dengan diketuai oleh Suroto.

 

Lanjut Suroto, pihak terlapor yang dilaporkan ke Ditreskrimsus Polda Riau sendiri masih sama seperti sebelumnya saat membuat laporan ke Ditreskrimsus Polda Riau yaitu Dinas Kesehatan Kota Pekanbaru dan Rumah Sakit Ibnu Sina. "Sekarang kita tidak tahu, apakah data di Dinas Kesehatan bersumber dari rumah sakit atau bagaimana. Kita tidak tahu sekarang apa yang menyebabkan data itu berubah," tegasnya.

 

Lebih jauh Suroto selaku ketua tim kuasa hukum keluarga menegaskan pihaknya akan mengawal proses hukum tersebut sampai selesai, baik itu di Ditreskrimum maupun di Ditreskrimsus Polda Riau. Sementara itu perwakilan dari pihak keluarga, Zulkardi mengatakan orangtuanya masuk ke Rumah Sakit Ibnu Sina pada hari Senin (21/09/2020) sekitar pukul 13.40. Kemudian melakukan cuci darah pertama pada hari Kamis (24/09/2020).

 

Setelah itu kemudian ibunya melakukan rontgen pada hari Sabtu (26/9/2020) dan pada sore harinya dipindahkan ke ruang isolasi, setelah itu kembali lagi menjalani cuci darah yang kedua pada hari Senin (28/09/2020). "Tapi cuci darah yang kedua gagal," katanya.(ckp)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »