Prof Saktioto Ingatkan Puluhan Dosen Waspadai Mafia Publikasi Jurnal Internasional

Dibaca: 27287 kali  Kamis, 05 September 2019 | 11:04:48 WIB
Prof Saktioto Ingatkan Puluhan Dosen Waspadai Mafia Publikasi Jurnal Internasional
Ket Foto :

PEKANBARU - riautribune: Puluhan dosen di lingkungan Universitas Riau diingatkan oleh Prof.Dr.Saktioto agar berhati-hati dalam memasukkan tulisan ke jurnal internasional, karena kenyataannya saat ini ada ratusan jurnal predator atau abal-abal yang telah menjebak profesionalitas dosen di perguruan tinggi.


“Permainan tak baik rupanya tak hanya menyasar dunia politik dan hukum. Dunia akademisi pun tak lepas dari sasaran orang-orang tak bertanggung jawab. Salah satunya adalah mafia publikasi pada jurnal internasional. Maka berhati-hatilah ketika anda ingin mendaftarkan publikasi karya anda ke jurnal yang tepat dan ter akreditas, memang benar prosesnya lama, dan penuh kesabaran, tetapi disinilah ke orisinilitas tulisan dan karya penelitian kita diuji,”Ucap Prof Saktioto.


Guru Besar Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Riau (UNRI) Prof Dr Saktioto M Phill, yang juga pernah ditabalkan di LAM Riau ini mengaku, dirinya cukup resah dengan fenomena ini. Ia menyampaikan terkait kiat-kiat penelusuran sumber referensi terupdate dan pemilihan jurnal internasional bereputasi yang tepat.

 

Ia juga menjelaskan banyak mafia publikasi tak bertanggung jawab yang  bekerja dengan berorientasi pada bayaran dari jurnal yang diterbitkan. "Jangankan dunia politik dan hukum, dunia akademisi banyak dipermainkan," ujar Saktioto saat menjadi pemateri workshop Writing a Scientific Article for Reputable International Jurnal di Universitas Riau, Rabu (4/9).


Saktioto menyampaikan mafia tersebut menjual lahan website kepada oknum-oknum yang menginginkan publikasi secara instan. Tanpa disadari hal tersebut dapat membawa pada situasi buruk bagi pemilik jurnal bahkan instansi terkait.


"Mereka ini menjual lahan website kepada kita, terlebih di negara berkembang yang dituntut untuk dapat melalukan publikasi. Orientasinya kembali ke uang," jelas Saktioto.


Profesor yang telah menerbitkan 79 artikel di Scopus dan 100 artikel di Sitasi ini juga mengatakan, jurnal tersebut ketika sudah diterbitkan akan disebut jurnal abal-abal. Pasalnya, artikel tersebut tidak direview sebelum diterbitkan serta hasil riset yang tidak baik. Belum lagi termasuk tata bahasa inggris yang semrawut.


"Artikel yang diterbitkan bisa menjadi jurnal abal-abal karena tidak direview terlebih dahulu atau asal terbit saja," kata peraih penghargaan periset terbaik dan dosen berprestasi tahun 2015 ini.

 

Untuk itu, dalam agenda yang  juga dihadiri oleh Guru Besar International Islamic University Malaysia Prof Irwandi Jaswir dan Guru Besar Fakultas Teknik UNRI Prof Dr Amun Amri Ini, Saktioto berharap para akademisi memahami trik dan strategi dalam menerbitkan jurnal internasional agar tidak terjebak atau melibatkan diri kepada mafia publikasi yang merugikan.

 

"Semoga tumbuh spirit dan prestasi bagi akademisi untuk mempublikasikan hasil prestasi bereputasi tingkat internasional," pungkas Saktioto. Kegiatan ini merupakan bagian dari world class professor yang digagas oleh kemenristekdikti untuk menumbuhkan spirit dan prestasi para akademisi.

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Sabtu, 21 September 2019 - 17:32:06 WIB

Pemko Turut Sukseskan KTNA Besok

PEKANBARU-riautribune: Pemerintah Kota Pekanbaru Siap Mensukseskan Acara Rembug dan Expo Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Nasional tanggal 21-25 September 2019 mendatang. Menurut Kepala Dinas Pertanian dan Perikanan (Distankan) Pekanbaru, Syahmanar S Umar, acara ini bertemakan "Memaksimalkan Kuantitas dan Kualitas Produk Pangan Lokal Menuju Indonesia Lumbung Pangan Dunia".