KPU Riau Nilai Karena DPK Membludak, Penyebab Kurangnya Surat Suara

Dibaca: 20851 kali  Sabtu, 20 April 2019 | 12:24:06 WIB
PEKANBARU-riautribune: Kekurangan surat suara dibeberapa Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Kota Pekanbaru membuat pemilik suara kecewa, Kamis, 18 April 2019.

Seperti yang terjadi di TPS 35, 60, 61 Kelurahan Labuh Baru Timur, Kecamatan Payung Sekaki banyak dihujat warga. Karena mereka kecewa atas kekurangan surat suara.

Menanggapi hal itu, Komisioner KPU Riau, Nugroho Noto Susanto seperti dilansir mediacenterriau, bahwa kurangnya surat suara di sejumlah daerah ini dikarenakan membludaknya jumlah pemilih yang termasuk kategori Daftar Pemilih Khusus (DPK).

Dimana, DPK merupakan pemilih yang memiliki hak pilih namun belum terdaftar dalam DPT dan DPTb. Pemilih ini tetap dapat bisa mencoblos dengan membawa dan menunjukkan e-KTP maupun suket ke TPS.

Namun pemilih ini hanya dapat mencoblos di TPS yang berada di RT/RW sesuai dengan alamat yang tertera di e-KTP atau Suket. Suket yang digunakan juga haruslah suket yang dikeluarkan oleh Dukcapil sebagai bukti perekaman KTP elektronik.

"Surat suara kurang itu karena banyak pemilih DPK. Pemilih DPK banyak karena banyak yang tak masuk DPT. Itu konsekuensi dari banyaknya DPK," kata lelaki yang akrab disapa Nugie.

Ia menambahkan, bahwa KPU hanya menyediakan dua persen surat suara untuk pemilih jenis ini.

"Dua persen saja (disediakan)," kata Nugie.

Diberitakan sebelumnya, baru jam 12.20 WIB, surat suara di TPS Taman Arengka Indah, Sidomulyo Barat, Tampan, Pekanbaru, Riau sudah habis, akibatnya puluhan warga tak bisa menyalurkan hak pilih pada Pemilihan Presiden dan Pemilihan Legislatif 2019.

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »