Soal Polemik Jagung,

Pimpinan Komisi IV DPR Bela Menteri Amran

Dibaca: 9729 kali  Kamis, 31 Januari 2019 | 11:18:41 WIB
Pimpinan Komisi IV DPR Bela Menteri Amran
Ket Foto : Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Roem Kono
JAKARTA - riautribune : Sikap Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Darmin Nasution yang mempertanyakan data Kementerian Pertanian (Kementan) terkait panen jagung dikritisi. Darmin diminta mengecek langsung ke lapangan ketimbang hanya tahu dari laporan bawahan.


Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Roem Kono membela Menteri Pertanian Amran Sulaiman. Dia mengaku sangat menghargai kinerja Kementerian Pertanian yang sudah bahu-membahu bersama pemeritah daerah dan petani untuk mewujudkan swasembada jagung.

"Untuk tahun ini kita bisa untuk produksi pertama ini kita bisa 1,2 juta ton produksi panen jagung pertama ini, dan diperkirakan bisa 4 juta ton. Itu kan berarti swasembada," katanya saat menemani Menteri Amran Sulaiman memanen jagung di Desa Tolotio Kecamatan Tibawa Kabupaten Gorontalo, Rabu (30/1).

Menko Darmin sempat mengkritik data Kementan. Kata dia, berdasar data itu seharusnya Januari sudah ada panen raya. Namun pada kenyataannya, peternak kebanyakan mengeluh tentang sulitnya mendapatkan jagung untuk pakan ayam.

Akhirnya, dia pun memutuskan untuk mengimpor 100 ribu ton jagung.

Roem Kono menyesalkan pernyataan Darmin itu. Menurutnya, pernyataan semacam itu semestinya tak perlu keluar ke muka publik agar tidak terjadi kegaduhan.

"Saya kira dia sebagai sesama pemeritah tidak perlu harus bicara begitu. Kalau bicara soal itu mungkin di rapat-rapat saja ya. Rapat koordinasi. Namanya saja Menko, Menteri Koordinator ya dibicarakan di Menko saja, tidak perlu dibicarakan di luar," sesalnya.

Terkait impor 100 ribu ton jagung, ditekankan Roem Kono, hal itu bukanlah merupakan suatu permasalahan serius. Sebab pada kenyataannya, Jika dibandingkan dengan jagung yang akan dipanen nanti, jumlah itu sangatlah sedikit.

"Penghasilan kita (tahun ini diperkirakan) 3 sampai 4 juta ton. Jadi saya kira itu dengan impor 30 ribu ton itu jangan kita besar-besarin. Kenapa kita tidak membicarakan yang empat juta ton produksi ini ya," pungkasnya. [ian]

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Legislator" Index »

Jumat, 19 April 2019 - 16:49:26 WIB

Antisipasi Kenaikan Trafik Saat Pilpres 2019

PEKANBARU-riautribune: PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) telah menyiapkan jaringan yang memadai untuk mengantisipasi kenaikan trafik terkait dengan berlangsungnya Pemilihan Presiden, Rabu (17/4). Diperkirakan trafik data akan meningkat, terutama dari layanan media sosial (seperti Facebook, Instagram, Twitter), pesan singkat instan (seperti Whatapps, Telegram, LINE)