Rieke ke Pemerintah: Kerjalah Untuk Rakyat Sendiri

Dibaca: 79526 kali  Selasa, 03 November 2015 | 08:11:58 WIB
Rieke ke Pemerintah: Kerjalah Untuk Rakyat Sendiri
Ket Foto : Politisi dari PDIP, Rieke Diah Pitaloka.(internet)

JAKARTA-riautribune: Politisi PDI Perjuangan Rieke Diah Pitaloka mengatakan selain mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. 78/2015 tentang Pengupahan yang terindikasi kuat langgengkan politik upah murah, ternyata pemerintah juga telah mengeluarkan aturan terkait ketenagakerjaan, melalui Peraturan Menteri Tenaga Kerja (Permenaker) pada tanggal 23 Oktober 2015.

Permenaker No. 16/2015 tentang Tata Cara Penggunaan Tenaga Kerja Asing direvisi dengan Permenaker No. 35/2015 menghapus ketentuan penting dan krusial pada pasal 3 ayat 1 Permenaker 16/2015. Yaitu, jika pemberi kerja mempekerjakan satu orang Tenaga Kerja Asing, maka wajib menyerap Tenaga Kerja Indonesia sekurang kurangnya 10 orang pada perusahaan pemberi kerja yang sama.

"Dengan dihilangkannya ketentuan tersebut, maka tidak ada lagi kewajiban perusahaan untuk lebih memprioritaskan dan memberi kuota kesempatan kerja yang lebih besar bagi pekerja dalam negeri," kata Rike dalam keterangan di Jakarta.

Menurut Anggota Komisi IX DPR RI ini, revisi Permenaker tersebut semakin memperburuk proteksi terhadap tenaga kerja dalam negeri, memperlonggar serta bukti nyata hadirnya liberalisasi pasar kerja oleh negara.

"Pada bulan Desember 2015 kita masuk pada MEA dan tahun depan tenaga kerja asing akan masuk ke Indonesia dengan aturan-aturan yang justru memberatkan tenaga kerja dalam negeri. Dimana janji membuka lapangan kerja bagi rakyat sendiri? Lapangan kerja untuk pekerja dalam negeri
akan semakin berkurang sementara itu serbuan tenaga kerja asing jelang MEA akan menguasai lapangan kerja di Indonesia," ujar Rieke.

Ia mendesak agar Permenaker No. 35/2015 dicabut. Lanjut dia, era pasar bebas bukan berarti zero proteksi bagi rakyat sendiri. Lapangan kerja dalam negeri, termasuk yang menggunakan PMA, pertama kali harus mampu ciptakan lapangan kerja bagi rakyat kita sendiri.  Ia menambahkan regulasi yang dibuat oleh pemerintah harus menghadirkan peran negara untuk lebih mengutamakan dan memperhatikan lapangan kerja bagi warga negaranya bukan sebaliknya.

"Ayo Kerja! Kerjalah untuk rakyat dan bangsa kita sendiri. Ayo kerja! Pikirkan dimana dan seperti apa rakyat harus bekerja," tukas Rieke.(rmol/rt)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Legislator" Index »