Komisi VII Nilai Program Papua Terang Belum Maksimal

Dibaca: 14074 kali  Kamis, 02 Agustus 2018 | 15:48:24 WIB
Komisi VII Nilai Program Papua Terang Belum Maksimal
Ket Foto :

Jakarta - Riautribune:Anggota Komisi VII DPR RI Agus Sulistiyono menyatakan, program Papua Terang yang dijalankan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) sangat baik, karena mengingat tingkat elektrifikasi di Papua cukup rendah.

Meskipun program tersebut sudah dicanangkan cukup lama, ia menilai program ini belum berjalan dengan mulus dikarenakan demografis di Papua sangat sulit berbeda dengan wilayah lain yang ada di Indonesia.

“Program Papua Terang ini sangat baik, namun segi demografis di sini sangat ekstrem seperti jarak pemukiman warga yang berjauh-jauhan, bukit-bukit yang tinggi.

Dan Papua ini sangat banyak pulau-pulau kecil. Nah hal-hal tersebut menyulitkan PLN untuk masuk ke dalam perumahan warga,” terang Agus saat mengikuti peninjauan Tim Kunjungan Kerja Komisi VII DPR RI ke Pembangkit Listrik Tenaga Mesin Gas (PLTMG) Jayapura, Papua, Selasa (31/7/2018).

Menurut politisi PKB itu, tidak mungkin kalau Papua ini menggunakan sistem elektrifikasi seperti yang ada di Pulau Jawa. Maka dari itu, PLTMG ini harus selalu melakukan riset-riset untuk mengetahui sistem apa yang baik untuk digunakan di Papua ini.

“Memang Papua ini tidak bisa disamakan basis sistem kelistrikannya seperti di Jawa, namun harus melakukan intervensi bagaimana caranya supaya listrik ini dapat dinikmati oleh semua masyarakat Papua.

Bagaimana pun cara itu kami terus mendorong,” cetus politisi dapil DI Yogyakarta itu. Sementara itu, Direktur Bisnis Regional Maluku Papua PLN Ahmad Rofik mengatakan, pihaknya telah menggandeng beberapa mahasiswa dari Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Gajah Mada, Universitas Airlangga dan Universitas Cendrawasih.

Hal ini perlu dilakukan agar membantu PLN dalam memudahkan penyebaran listrik, dan berharap mahasiswa tersebut memiliki terobosan yang sangat baik.

“Mereka kami sebar ke beberapa wilayah pedalaman agar mempelajari dari segi demografis yang ada di Papua, karena setiap daerah memiliki kesulitan yang berbeda dari satu wilayah ke wilayah lainnya,” ujar Rofik.

Hingga saat ini menurutnya ada satu kesepakatan dari mahasiswa-mahasiswa tersebut yaitu PLN disarankan untuk menggunakan battery storage.

“Mereka menyarankan menggunakan battery storage. Jadi nanti baterai itu bentuknya seperti tabung gas. Kalau habis, kami sediakan seperti battery charger station.

Battery storage ini dapat digunakan hingga satu minggu dan mereka diwajibkan bayar sesuai pemakaian. ni benar-benar merupakan strategi terobosan baru karena demografis di Papua ini sangat sulit,” paparnya. (dpr)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Legislator" Index »

Selasa, 11 Desember 2018 - 23:13:07 WIB

Timsel Seleksi KPU Kabupaten/Kota Diduga Lakukan Kecurangan

PEKANBARU-riautribune: Sejumlah peserta seleksi KPU Kabupaten/kota mempertanyakan hasil keputusan timsel KPU Kabupaten/kota wilayah II, Provinsi Riau, karena dianggap janggal. Demikian diungkapkan oleh Muhammad Sukriadi salah satu peserta seleksi KPU kabupaten Rokanhulu, perihalnya timsel tidak memperlihatkan profesionalitas dalam menjalankan tugas

Selasa, 11 Desember 2018 - 23:13:07 WIB

Timsel Seleksi KPU Kabupaten/Kota Diduga Lakukan Kecurangan

PEKANBARU-riautribune: Sejumlah peserta seleksi KPU Kabupaten/kota mempertanyakan hasil keputusan timsel KPU Kabupaten/kota wilayah II, Provinsi Riau, karena dianggap janggal. Demikian diungkapkan oleh Muhammad Sukriadi salah satu peserta seleksi KPU kabupaten Rokanhulu, perihalnya timsel tidak memperlihatkan profesionalitas dalam menjalankan tugas