#SBYJelaskan Berlanjut Pertemuan AHY-Sandi Bahas Koalisi

Dibaca: 17187 kali  Sabtu, 19 Mei 2018 | 11:11:00 WIB
#SBYJelaskan Berlanjut Pertemuan AHY-Sandi Bahas Koalisi
Ket Foto :

JAKARTA - riautribune: #SBYJelaskan, tanda pagar di Twitter yang merupakan buntut reaksi Ketum PD Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) kepada Presiden Joko Widodo soal harga BBM di masa lampau, merembet ke sikap PD jelang Pilpres 2019.

 

Terbaru, elite PD merapat menemui petinggi Gerindra. Sebelum pertemuan itu, awalnya Demokrat memang memberi kode masih akan mencoba membentuk poros ketiga Pilpres 2019. Sekjen PD Hinca Pandjaitan juga mengatakan kalau pihaknya kembali membuka komunikasi dengan Gerindra.

 

"Sekarang mulai lagi dengan Gerindra ngobrol dan itu normal, dengan partai-partai lain juga kita ngobrol," ujar Sekjen Demokrat Hinca Pandjaitan di kompleks MPR/DPR/DPD RI, Senayan, Jakarta, Jumat (18/5/2018) siang.

 

Ucapan Hinca langsung terbukti beberapa jam kemudian. Adalah Ketua Kogasma PD Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), putra sulung SBY, yang melakukan pertemuan diam-diam dengan Wakil Ketua Dewan Pembina Gerindra Sandiaga Uno pada Jumat, 18 Mei 2018 malam. Keduanya menjajaki peluang koalisi Pilpres 2019.

 

"Pertemuan tersebut adalah bagian dari komunikasi politik antara Demokrat dengan Gerindra. Pertemuan ini bagian dari komunikasi untuk menjajaki kemungkinan kerjasama dalam membangun bangsa," Ketua Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum PD Ferdinand Hutahaean, Sabtu (19/5/2018). Di sisi Gerindra, mereka menyambut baik pertemuan AHY-Sandiaga. Gerindra siap menerima PD sebagai koalisi.

 

"Kami bersama PKS terus membuka diri berkomunikasi dengan berbagai parpol yang memang berkeinginan mengubah nasib bangsa jauh jadi lebih baik," ujar anggota Badan Komunikasi DPP Gerindra Andre Rosiade. Andre mengklaim rakyat Indonesia membutuhkan perubahan.Dia menyebut Gerindra dan sang Ketua Umum, Prabowo Subianto, menawarkan itu.

 

"Karena masyarakat saat ini butuh perubahan dari keterpurukan ekonomi dan tingginya biaya hidup menjadi masyarakat yang sejahtera. Inilah yang Pak Prabowo dan Partai Gerindra tawarkan untuk rakyat Indonesia," ucap Andre.

 

Lebih jauh, Andre mengatakan, jika Demokrat ingin berkoalisi, Prabowo tetap sebagai capres. Waketum PD Syarief Hasan pernah menyatakan, pada 2019, mereka akan mengusung AHY baik sebagai capres ataupun cawapres.

 

"Sama siapa pun Gerindra berkoalisi ya capres kami adalah Pak Prabowo," kata dia. PD sampai sekarang masih belum bersikap di Pilpres 2019. Sempat 'mesra' dengan Jokowi, akankah PD benar-benar berkoalisi dengan Gerindra dan PKS?

 

"Kami lihat ke depan apakah komunikasi ini berlanjut pada komunikasi lanjutan. Namun kedua belah pihak sepakat untuk terus berkomunikasi untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa ke depan," ucap Ferdinand. (dsc)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Nasional" Index »

Sabtu, 23 Juni 2018 - 11:00:41 WIB

Kawanan Perampok Satroni Indomaret 67 Harapan Raya Pekanbaru

Kawanan perampok menyatroni sebuah toko ritel Indomaret 67 di Jalan Imam Munandar, Kelurahan Tangkerang Utara, Kecamatan Bukit Raya, Sabtu (23/06/18) pukul 05.40 WIB pagi. Pelaku yang berjumlah lebih dari satu orang tersebut bahwa sempat menodongkan sepucuk senjata api revolver kepada dua orang karyawan di TKP, Ramana Sakti (22) dan Asbi Aidil (22)