Anggota DPRD Sesalkan Pemkab Bengkalis Tidak Dapat Bankeu dari Provinsi

Dibaca: 7306 kali  Kamis, 26 April 2018 | 13:10:24 WIB
Anggota DPRD Sesalkan Pemkab Bengkalis Tidak Dapat Bankeu dari Provinsi
Ket Foto :

BENGKALIS - Riautribune:Kabupaten Bengkalis merupakan penyumbang terbesar dana bagi hasil (DBH) untuk Pemerintah Provinsi Riau dari sektor minyak dan gas (migas). Memiliki APBD terbesar di Provinsi Riau, tidak jaminan Kabupaten Bengkalis mendapatkan Bantuan Keuangan (Bankeu) dari Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau.

Berdasarkan Keputusan Gubernur Riau Nomor: Kpts.308/IV/2018, tentang Rekapitulasi Alokasi Bantuan Keuangan Pemerintah Provinsi Riau Kepada Pemerintah Kabupaten/Kota Yang Bersumber Dari APBD Provinsi Riau Tahun Anggaran 2018, tanggal 23 April 2018. Ternyata ada empat kabupaten/kota yang tidak mendapatkan Bankeu Pemprov Riau 2018, yaitu Kabupaten Bengkalis, Kabupaten Pelalawan, Kabupate Rokan Hilir dan Kota Pekanbaru.

Menyikapi hal itu, anggota DPRD Bengkalis, Saukani kepada GoRiau.com mengatakan, bahwa sebagai penyumbang tersebar, seharusnya Kabupaten Bengkalis memdapatkan porsi bankeu yang besar juga dari APBD Provinsi Riau. "Hilangnya porsi Bengkalis dalam penerimaan bankeu, menunjukkan bahwa Pemprov Riau tidak menerapkan asas proporsionalitas dan tidak melaksanakan prinsip-prinsip keadilan dalam pembagian bantuan keuangan," kata politisi dari Partai Amanat Nasional, Kamis (26/4/2018).

Dikatakan Saukani, meskipun APBD Kabupaten Bengkalis besar. Persoalan yang dihadapi Pemerintah Kabupaten Bengkalis juga sangat besar. Dalam hal dukungan Pemprov Riau sangat penting dalam meringankan beban Pemerintah Kabupaten Bengkalis. "Semestinya, diminta atau tidak diminta, (Pemprov Riau, red) memberikan perhatian atas posisi Pemerintah Kabupaten Bengkalis tersebut.

Tentu banyak variabel yang berkait dengan apa yang terjadi. Selain hal yang disebutkan di atas, kegigihan kita dalam memperoleh bankeu juga dapat menjadi salah satu penyebab hilangnya porsi Bengkalis," ujar Saukani. Masih dikatakan Saukani, melihat dari besaran dan sebaran bankeu, dirinya melihat ada juga faktor politik dalam penetapannya.

Dan itu dapat ditelusuri dari besaran yang diterima oleh masing-masing kabupaten/kota yang menerima bankeu. "Kedepan, kita semua, Pemerintah, DPRD Bengkalis, anggota DPRD Provinsi dapil Bengkalis, memang harus duduk bersama. Untuk memperkuat barisan, dan berjuang secara bersama-sama, sehingga kita dapat menarik Bankeu Pemprov Riau dengan besaran yang sesuai harapan," ungkap Saukani.(grc)

Akses Riautribune.com Via Mobile m.riautribune.com
 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita "Fokus Riau" Index »

Senin, 13 Agustus 2018 - 19:26:36 WIB

Michale: "Kami Harap Mitra Paham, Perusahaan Juga Harus Bertahan"

PEKANBARU-riautribune: Menanggapi aksi demo yang dilakukan oleh ratusan sopir Gocar di Pekanbaru, Senin (13/8),Vice President Corporate Communications GO-JEK Michael Say mengatakan, pihaknya sangat terbuka mendengarkan masukan dari mitra, namun demikian pihak Gojek Indonesia berharap para mitra memahami, karena perusahaan harus bertahan terhadap kondisi pasar.